Era Baru Kepemimpinan

Ketika industri pinjaman hipotek terus menstabilkan dan mendapatkan kembali statusnya sebagai profesi yang dihormati, kepemimpinan adalah topik yang sangat tepat waktu.

Selama beberapa tahun terakhir, kami telah menyaksikan eksodus serius para pemimpin industri hipotek, ketika perusahaan mereka meledak atau menderita atau eksekutif kunci beralih karier. Banyak kritikus pengawas dan orang dalam industri menekankan bahwa kurangnya kepemimpinan yang cakap merupakan faktor utama bagi “krisis” industri pinjaman hipotek. Sementara klaim itu mungkin merupakan penyederhanaan yang berlebihan, itu menggarisbawahi pentingnya bahwa semua bisnis – terutama yang sedang dipantau dengan cermat oleh lembaga pemerintah dan publik – harus menempatkan pada pengembangan pemimpin yang berkualitas.

Krisis industri kita tentu saja telah membuat perusahaan mengevaluasi kembali kualitas pemimpin dan bagaimana kita mempersiapkan mereka untuk relawan bobby nasution untuk calon walikota medan tantangan utama serta tanggung jawab mereka sehari-hari.

Sifat Primer

Ketika mengevaluasi atribut-atribut penting bagi para pemimpin yang sukses, saya menganggap “visioner” sebagai yang teratas dalam daftar. Para pemimpin harus dapat melihat ke depan dan tidak hanya merencanakan dan melaksanakan tujuan jangka panjang, tetapi idealnya bagaimana mereka dapat membantu meningkatkan posisi perusahaan yang menonjol dan berpengaruh. Ini membutuhkan sering keluar dari mode operasional sehari-hari untuk melihat lima dan 10 tahun ke depan untuk mengantisipasi kemungkinan arah industri dan bagaimana organisasi dapat membuat perbedaan di berbagai tingkatan. Pemimpin harus menjadi peramal dan pemikir kreatif.

Karakteristik kunci kepemimpinan lainnya termasuk:

* Pengetahuan-jelas, para pemimpin harus memiliki pemahaman menyeluruh tentang semua aspek hipotek (atau industri lainnya), bersama dengan keakraban dari lingkungan bisnis umum. Menjadi seorang ahli sangat penting untuk menanamkan kepercayaan di antara staf Anda.

* Adaptable-Seperti yang telah kita lihat, pemimpin sejati mampu beradaptasi dengan perubahan industri dan pasar mereka yang tak terhindarkan. Perusahaan hipotek yang bertahan dan berkembang selama krisis industri peminjaman telah memodifikasi kebijakan dan sistem operasional mereka untuk mengatasi peraturan baru dan perkembangan lainnya. Kita semua komunitas relawan bobby nasution harus memikirkan kembali cara-cara bisnis kita sebelumnya dan melakukan transisi ke industri hipotek yang didefinisikan ulang. Semakin penting bagi para pemimpin untuk mengantisipasi perubahan-perubahan utama sehingga mereka biasanya dalam keadaan proaktif daripada reaktif.

* Etika Kerja – Kebanyakan pemimpin – apakah mereka kepala departemen atau CEO perusahaan – bekerja keras untuk mencapai posisi mereka. Ini biasanya membutuhkan komitmen khusus untuk mencapai peran kepemimpinan, yang melibatkan waktu ekstra untuk pelatihan, menyulap tanggung jawab baru dan menyusun kursus baru untuk kemajuan berkelanjutan mereka. ”

* Hubungan interpersonal – Banyak pemimpin yang dinyatakan memiliki kekurangan satu sifat mendasar – kemampuan untuk mengembangkan hubungan kerja yang baik dengan karyawan lain. Anda harus diakui sebagai penanggung jawab tetapi juga menunjukkan bahwa Anda dapat bekerja dengan baik dengan orang lain. Menetapkan kebijakan pintu terbuka yang mendorong orang di seluruh perusahaan kita untuk menelepon atau mengunjungi kantor saya setiap kali mereka memiliki pertanyaan, saran, atau masalah telah membantu memperkuat hubungan dengan karyawan.

* Teamwork-menumbuhkan perusahaan adalah olahraga tim. Seorang pemimpin adalah salah satu rekan satu tim, meskipun pemain utamanya. Bahkan jika Anda yakin tahu jawaban untuk sebagian besar situasi, Anda harus bekerja dengan orang lain untuk mencapai konsensus. Menjadi bagian dari tim juga berarti bahwa manajer penjualan, eksekutif, dan pemimpin lainnya setidaknya harus sesekali bekerja berdampingan dengan karyawan lain. Misalnya, manajer yang tidak pernah menutup pinjaman selama bertahun-tahun harus menghabiskan waktu dengan petugas kredit mereka.

* Integritas-Lebih dari sebelumnya, para pemimpin harus percaya dan mematuhi kode standar etika yang ketat. Karyawan perusahaan harus tahu bahwa orang yang menjalankan perusahaan sangat jujur ​​dalam cara mereka berurusan dengan pelanggan, vendor, dan lainnya.

Meskipun usia dapat menjadi faktor dalam menentukan apakah seseorang siap menjadi pemimpin yang efektif, usia bukanlah pertimbangan utama. Ada veteran bisnis “tua” yang tidak cocok untuk menjadi pengawas atau eksekutif perusahaan dan ada banyak orang muda yang siap untuk posisi teratas.

Pemimpin yang Menarik

Tidak ada satu cara untuk mengidentifikasi dan menarik para pemimpin. Beberapa orang pasti memiliki kualitas kepemimpinan bawaan yang siap untuk dikembangkan. “Pemimpin yang terlahir” ini mungkin perlu sedikit dorongan agar sifat terbaik mereka berkembang.

Selain mempekerjakan profesional hipotek berpengalaman dari luar perusahaan, kami ingin merekrut orang-orang muda yang memiliki ambisi untuk tumbuh melampaui posisi awal mereka. Kami menempatkan mereka melalui program pelatihan kami yang luas yang melibatkan bekerja sama dengan mentor dan staf lainnya. Beberapa berkembang dengan baik pada program enam bulan yang menantang, sementara yang lain dengan cepat menunjukkan bahwa mereka tidak dapat “mencapai nilai”.

Amati calon pemimpin dengan memperhatikan laporan produktivitas, rapat presentasi, dan tanda-tanda lain bahwa seseorang memiliki kualitas kepemimpinan. Dorong orang untuk mengambil keuntungan dari semua pelatihan dan peluang pendidikan yang tepat sehingga mereka merasa nyaman dan siap untuk mengambil peran kepemimpinan.

Penyimpanan

Semua perusahaan menginvestasikan sejumlah uang dan waktu tertentu dalam mengembangkan pemimpin mereka, sehingga mereka harus melakukan segala yang masuk akal untuk mempertahankannya. Para manajer dan eksekutif puncak akhirnya terlihat oleh orang lain di pasar mereka, termasuk pesaing yang mungkin pengadilan mereka untuk meninggalkan perusahaan mereka saat ini.

Berusaha keras untuk menawarkan struktur kompensasi yang sesuai dan kampanye insentif produksi yang mencakup perjalanan penjualan dan penghargaan lainnya dan mengambil langkah-langkah lain untuk menunjukkan bahwa kami ingin para pemimpin tetap tinggal. Ini termasuk memberikan mereka pemahaman yang jelas tentang potensi kemajuan mereka, lingkungan kerja yang positif dan pengakuan atas kontribusi mereka terhadap kesuksesan kita.

Mempekerjakan, mengolah, dan menghargai pemimpin bukanlah ilmu pasti. Buku-buku dan kursus-kursus memberikan wawasan yang hebat dalam menguasai “formula” kepemimpinan, tetapi masing-masing perusahaan pada akhirnya berhasil karena mereka dengan hati-hati mencocokkan kebutuhan mereka saat ini dan masa depan dengan orang-orang yang paling berkualitas pada waktu tertentu. Kemudian mereka terus menyempurnakan program kepemimpinan mereka sampai lebih baik.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *