Gangguan Neurodegenerative – Perawatan Herbal Ayurvedic

Gangguan neurodegeneratif membentuk kelompok penyakit di mana ada kehilangan progresif struktur atau fungsi neuron atau sel saraf di otak dan sumsum tulang belakang, mengakibatkan degenerasi progresif dan kematian sel-sel saraf yang menyebabkan masalah dengan gerakan (ataxia) atau dengan mental berfungsi (demensia). Gangguan ini ditandai oleh proses patologis standar yang melibatkan peradangan; stres oksidatif; penipisan abnormal atau sintesis neurotransmiter yang tidak memadai; dan mutasi genetik, menyebabkan kerusakan pada sintesis protein dan kematian sel prematur. Ini menghasilkan agregasi atau deposit gumpalan protein abnormal di berbagai bagian otak dan sumsum tulang belakang, dan gejala khas yang membantu dalam mengidentifikasi penyakit tertentu. Lebih dari 200 penyakit semacam itu terdaftar dalam kelompok ini berbagai metode perawatan saraf;

AD ditandai dengan gangguan kognitif yang menyebabkan hilangnya memori; gangguan dalam penalaran, perencanaan, bahasa dan persepsi; dan perubahan perilaku. Penyakit ini menyebabkan endapan rumpun fibril dari protein amiloid β abnormal yang dikenal sebagai plak pikun. Hal ini menyebabkan atrofi dan degenerasi kasar dari berbagai bagian otak termasuk lobus temporal, lobus parietal, bagian korteks frontal, dan gingrus lingulata.

PD adalah kelainan gerakan kronis dan progresif yang ditandai dengan gerakan lambat (bradikinesia), kekakuan, tremor istirahat, dan ketidakstabilan postural. Ada akumulasi abnormal protein yang dikenal sebagai tubuh Lewy, yang menyebabkan kematian sel-sel penghasil dopamin di substantia nigra, sebuah wilayah otak tengah. Baik AD dan PD biasanya dikaitkan dengan usia lanjut.

HD adalah onset dewasa, autosom dominan, kelainan bawaan yang ditandai dengan gerakan tak sadar, demensia, dan perubahan perilaku. Ada kehilangan neuron di ganglia basal dan korteks frontal dan temporal. Inti subthalamic mengirimkan sinyal kontrol ke globus pallidus yang memulai dan memodulasi gerakan. Sinyal yang lebih lemah menyebabkan berkurangnya inisiasi dan modulasi gerakan yang menghasilkan gerakan koreografi (repetitif, cepat dan tersentak) yang khas.

ALS adalah penyakit di mana neuron motorik secara selektif ditargetkan untuk degenerasi. Neuron motorik adalah sel-sel saraf yang terletak di otak, batang otak dan sumsum tulang belakang yang berfungsi sebagai unit pengendali dan hubungan komunikasi antara sistem saraf dan otot sukarela tubuh. Neuron motorik di otak dikenal sebagai neuron motorik atas sedangkan neuron spinal dikenal sebagai neuron motorik bawah. ALS adalah penyakit neurologis progresif cepat yang mempengaruhi neuron motorik atas dan bawah. Ada kehilangan kontrol sukarela atas lengan, kaki, dan otot pernapasan. Pengecilan otot, atrofi, dan kedutan (fasikulasi) menyebabkan masalah dengan gerakan, disfagia (kesulitan menelan), disartria (kesulitan berbicara) dan kelenturan. Fungsi sensorik dan kognisi biasanya terjaga dengan baik. Patologi ALS termasuk agregat protein,

Ataksia adalah sekelompok gangguan neurologis di mana terdapat degenerasi dan atrofi otak kecil, menyebabkan gerakan abnormal dan tidak terkoordinasi, kelainan gaya berjalan, koordinasi motorik halus, kesulitan bicara dan kesulitan menelan, kelainan penglihatan, peningkatan kelelahan, dan masalah kognitif dan suasana hati. Jenis-jenis ataksia termasuk ataksia episodik, ataksia idiopatik, ataksia telangiectasia, apraxia okuli-motorik, ataksia defisiensi vitamin E, dan ataksia defisiensi COQ10. Ataksia Freidrich adalah variasi resesif autosomal. SCA adalah ataksia serebelar dominan autosomal. Ini memiliki subtipe 1, 2 dan 3; SCA 7 adalah tipe yang sedikit berbeda di mana kelainan penglihatan mendahului ataksia.

Saat ini tidak ada obat untuk gangguan neurodegeneratif; pengobatan konservatif terutama bersifat simtomatik dan suportif. Vitamin dan suplemen diberikan untuk membantu mengurangi gejala atau memperlambat laju perkembangan penyakit. Terapi okupasi dan fisioterapi diberikan untuk menjaga kekuatan dan nada otot. Obat-obatan diberikan untuk mengurangi kecemasan, memicu tidur, mengurangi rasa sakit dan berkedut, meningkatkan suplai darah ke otak, dan untuk membantu menyeimbangkan neurotransmitter.

Dalam skenario ini, pengobatan Ayurvedic memiliki peran khusus untuk dimainkan dalam manajemen dan pengendalian penyakit neurodegeneratif yang komprehensif. Studi praklinis dan klinis secara meyakinkan menunjukkan bahwa obat-obatan herbal menghasilkan modulasi autoimun dan perlindungan saraf; mengurangi peradangan pada sel-sel saraf; mengurangi kerusakan mitokondria; dan memiliki sifat antioksidan.

Oleh karena itu perawatan Ayurvedic sangat berguna dalam meningkatkan kekebalan tubuh secara umum serta kekebalan spesifik dari sistem saraf. Obat-obatan Ayurvedic memperkuat sistem saraf dan membawa imunomodulasi di mana ada tanda-tanda pasti kerusakan yang dimediasi kekebalan. Obat-obatan herbal mengurangi sintesis dan agregasi protein abnormal, pengobatan syaraf kejepit dan membantu menghilangkan simpanan protein abnormal. Obat-obatan ini juga membantu mengurangi peradangan saraf dan membantu memperbaiki dan mengurangi demielinasi. Perawatan Ayurvedic membantu meningkatkan kekuatan otot, tonus, dan koordinasi neuromuskuler; membantu membangun kembali saraf yang rusak dan bagian otak yang rusak dan tidak berfungsi; memodulasi dan menghentikan kematian sel yang diprogram dari sel-sel saraf; mengurangi dan membalikkan disfungsi mitokondria dan mutasi genetik; dan juga membantu mengurangi kerusakan karena komponen turunan dari degenerasi saraf.

Saat ini, pengobatan ilmiah gangguan neurodegenerative dengan obat-obatan Ayurvedic masih dalam tahap bayi, dengan rezim obat yang direncanakan lebih berdasarkan klinis untuk mengobati gangguan fungsional. Pendekatan ini menuai dividen yang bagus; individu yang terkena dampak – dengan sebelumnya tidak ada respons terhadap semua obat – telah mulai membaik pada kecepatan yang signifikan. Semoga – dalam waktu dekat – perawatan khusus yang ditargetkan akan muncul, yang akan mengobati dan membalikkan kerusakan pada bagian tertentu dari sistem saraf. Ini akan membantu mempercepat hasil pengobatan, dan mengidentifikasi pendekatan pengobatan yang seragam, yang pada gilirannya akan membantu mengurangi dampak buruk penyakit ini pada individu yang terkena, dan mudah-mudahan membawa remisi lengkap.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *